Selasa, 06 Januari 2015

Bentuk Bisa Beda, Enaknya Bisa Jadi Sama

 Halo,
Setelah kemarin memposting mengenai perbedaan penampilan fisik bangsa Asia Timur, kali ini author coba membahas perbedaan dan persamaan yang masih ada hubungannya dengan fisik tapi jarang kelihatan. Apa hayo?? 
Jawabannya adalah lidah  

Kenapa bisa pembahasannya ke lidah? Karena kali ini topik yang dibahas mengenai perbedaan dan persamaan makanan antara ketiga negara ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap kebudayaan mereka *walaupun author belum pernah makan sih, doain author bisa nyobain langsung jadi nanti bisa lebih spesifik lagi infonya*  
Setelah browsing dan mengumpulkan beberapa materi dari berbagai TKP akhirnya author bisa susun postingan tentang makanan ini sambil nahan iler biar nggak netes di atas keyboard. 
Langsung cekidot kita bahas. *Tsaah
Makanan Tradisional Korea, China dan Jepang
Kimchi - Dimsum - Sushi
Sushi berasal dari Jepang, Dimsum berasal dari China dan Kimchi asalnya cuma dari Korea. Ketiga negara ini memiliki banyak jenis makanan tradisional yang sudah terkenal ke mancanegara, tidak terkecuali di Indonesia. Keunikan rasa dan cara pembuatan yang membuat makanan ini memiliki ciri khas dan cita rasa yang bikin penikmatnya ingat sepanjang masa. Kalau dari gambar ini, bisa dibuat anekdot bahwa kalau makanan dari Jepang terkadang dimasak setengah matang dan atau malah nggak dimasak alias dimakan mentah (contoh Sushi), sementara makanan China umumnya dimasak matang (contoh Dimsum) sedangkan makanan Korea pada umumnya merupakan hasil fermentasi (contoh Kimchi). Mungkin ini cuma kebetulan saja, author juga nggak bermaksud sengaja memilih masing-masing makanan untuk mewakili masing-masing negara. Tentu saja masih ada makanan tradisional lainnya yang nggak bisa dijelaskan satu persatu di postingan ini. Tapi author coba merangkumnya. Selanjutnya kita coba lihat makanan lainnya yang terkenal dari ketiga negara tersebut.

Jepang
Sushi, Donburi, Onigiri, Sashimi, Udon, Ramen, Shabu Shabu, Yakiniku, Teppanyaki.
Pada umumnya, bahan-bahan masakan utama Jepang berupa beras, hasil pertanian (sayuran dan kacang-kacangan) dan makanan laut. Makanan utama di Jepang terdiri dari nasi (kadang-kadang dicampur palawija), sup dan lauk. Makanan Jepang umumnya berbahan utama laut dikarenakan letak geografi negara Jepang yang berupa kepulauan. Berbeda dengan masakan negara-negara lain, makanan Jepang sama sekali tidak menggunakan rempah-rempah (merica) atau penyedap makanan yang harus ditumbuk atau dihaluskan (seperti cabai) dan bumbu yang berbau tajam seperti bawang putih. Penyedap biasanya berupa sayur-sayuran beraroma harum yang dipotong-potong halus atau diparut. Masakan Jepang mengutamakan rasa asli bahan makanan, oleh karena itu terkadang makanan Jepang dimasak setengah matang bahkan tidak dimasak. Masakan Jepang umumnya rendah lemak, tapi mengandung kadar garam yang tinggi. Penyajian makanan untuk keluarga di Jepang berupa menyajikan makanan satu per satu untuk setiap orang dan disajikan dalam porsi kecil dekat dengan jangkauan. Pada umumnya masakan ikan di Jepang disajikan perekor untuk setiap orang dan disajikan utuh beserta tulangnya. Makanan tradisional Jepang yang terkenal di Indonesia adalah sushi, shabu-shabu, sukiyaki dan tempura.

China
Dimsum, La Mian, Fuyunghai, Gongbao jiding, Capcay, Kwetiaw, Beijing Kaoya, Mapodofu, Chou Dofu
Makanan tradisional China umumnya berupa mie, tumisan, ayam atau bebek panggang dan kukusan. Ragam masakan China sendiri sangat luas. Kondisi alam dan lokasi masakan tersebut berasal mempengaruhi khas atau cita rasa makanan. Dulu, masyarakat China bergantung pada hasil buruan dan tangkapan dari laut atau sungai sehingga produk daging hewan dan pertanian menjadi sajian utama dalam konsumsi sehari-hari. Masakan China menggunakan bermacam-macam bahan yang eksotis, mulai dari akar bunga teratai, sirip ikan hiu, sarang burung walet, daging kura-kura, lidah bebek, cakar beruang, dan sebagainya. Sebagian besar hidangan adalah campuran dari beberapa macam bahan yang berbeda. Makanan tradisional China tidak asing di lidah masyarakat Indonesia bahkan tanpa sadar masyarakat Indonesia kerap memasak dan memakan masakan tradisonal ini tanpa mereka sadari darimana makanan ini dulunya berasal. Fuyunghai, bakpao, capcay dan kwetiaw merupakan contoh dari sekian masakan tradisiona China yang telah mempribumi di Indonesia. Masyarakat China pada umumnya menyajikan makanan dengan porsi besar untuk disantap bersama-sama. Karena etika makan mereka berupa makan besar bersama seluruh keluarga menyebabkan penyajian makanan di atas meja yang besar dan umumnya membulat.

Korea
Bulgogi, Bibimbap, Budaejjigae, Tteokbokki, Ramyun, Kimchi
Masakan Korea umumnya sebagian besar berbahan dasar pada beras, mi, tahu, sayuran dan daging. Makanan tradisional Korea terkenal akan sejumlah besar makanan lauk yang disebut banchan yang dimakan bersama dengan nasi putih dan sup. Setiap makanan dilengkapi dengan banchan yang cukup banyak. Masyarakat Korea adalah pengkonsumsi bawang putih terbesar di dunia. Karena letaknya yang berada di semenanjung dengan empat musim, masyarakat korea mengandalkan hasil pertanian dan sedikit hasil laut sebagai bahan utama masakan. Dengan adanya musim dingin dan kondisi yang terjebak di antara banyak negara, membuat masyarakat Korea pada zaman dulu harus siaga pada berbagai kondisi. Hal ini menyebabkan masyarakat korea harus mempunyai makanan yang bisa dimakan saat kondisi sulit. Oleh karena itu masakan korea umumnya berupa masakan hasil fermentasi. Masyarakat Korea sangat ketat soal etika makan dibandingkan masyarakat China dan Jepang. Orang Korea biasanya makan dengan duduk di bantal (tanpa kursi) pada meja yang rendah dengan posisi menyila. Tidak seperti masyarakat China atau Jepang, mangkuk nasi dan sup tidak boleh beranjak dari meja dan mereka memakannya dengan sendok. Orang Korea tidak mengangkat mangkuk nasi dan sup mereka dari meja. Etiket mengharuskan mangkuk tetap di meja dan sendok digunakan untuk menyuap makanan ke mulut. Sedangkan lauk pauk dimakan menggunakan sumpit. 


Makanan Korea, China dan Jepang yang Serupa tetapi Berbeda
Karena letak geografi yang berdekatan dan hubungan antar bangsa yang sudah terjalin sejak dulu, wajar jika masakan masing-masing negara saling mendapat pengaruh dari negara sekitarnya. Bahkan terkadang bentuk wujud dan cara memasaknya hampir persis sama namun memiliki nama yang berbeda. Ini beberapa contoh masakan yang terlihat sama tetapi berbeda.

Mie: Ramyun (Korea) - La Mian (China) - Ramen (Jepang)
Siomay: Mandu (Korea) - Jiaozi (China) - Gyoza (Jepang)
Telur dadar: Kimchijeon (Korea) - Fuyunghai (China) - Okonomiyaki (Jepang)
Hotpot: Jjigae Chongol (Korea) - Huoguo (China) - Shabu Shabu (Jepang)
Barbeque: Bulggogi (Korea) - Char Siu (China) - Yakiniku (Jepang)
Kimbap (Korea) - Seaweed Roll - Sushi Roll (Jepang)


Perbedaan Sumpit China, Japan and Korea

Persamaan yang menyolok dari ketiga bangsa Han dalam etika makan adalah makan menggunakan sumpit. Sumpit pertama kali dipakai pada masa Dinasti Shang sekitar tahun 1766 SM kemudian menyebar ke kawasan Asia Timur dan dipakai hingga sekarang di China, Jepang, Korea dan negara Indocina lainnya. Walaupun negara China, Jepang dan Korea sama-sama menggunakan sumpit, kenyataanya material dan bentuk sumpit masing-masing negara berbeda-beda sesuai dengan etika, budaya dan pola makan yang terdapat di negara tersebut.


1. Sumpit China
Sumpit Cina umumnya terbuat dari kayu dan memiliki bentuk persegi panjang dengan ujung yang tumpul. Karena meja yang digunakan di China saat makan umumnya lebih besar sehingga butuh sumpit yang panjang sehingga dapat menjangkau makanan. Sumpit Cina lebih tebal dan panjang dengan diameter bagian pangkal dan bagian ujung yang hampir sama. Bagian ujung sumpit tidak dibuat runcing agar tidak digunakan untuk menusuk makanan. Batang sumpit dari China lebih berbentuk segi empat panjang supaya tidak mudah tergelincir dari meja. Plastik dan bambu merupakan bahan pembuat sumpit yang populer di China. Batang sumpit di China lebih panjang dan tebal, hal tersebut karena masyarakat China pada umumnya menyajikan makanan dengan porsi besar untuk disantap bersama-sama. Nah, mereka menggunakan sumpit untuk menyobek makanan besar seperti bebek peking, ayam panggang maupun makanan lainnya, dan juga untuk mengambil mie.

2. Sumpit Jepang
Jepang memiliki banyak ragam sumpit yang disesuaikan dengan penggunaannya. Kayu dan plastik adalah bahan utama pembuatan sumpit di Jepang. Sumpit Jepang umumnya lebih pendek dari sumpit Cina dan sumpit Korea. Selain itu, sumpit Jepang memiliki banyak macam warna dan memiliki pola yang rumit. Sumpit dari Jepang sebagian besar mempunyai ujung sumpit yang semakin meruncing. Tujuan sumpit Jepang dibuat lebih kecil dan memiliki ujung yang runcing adalah karena penyajian makanan untuk keluarga di Jepang berupa menyajikan makanan satu per satu untuk setiap orang  dalam porsi kecil,  dan berada dekat dengan jangkauan, sehingga tidak memerlukan ukuran sumpit yang panjang. Ujung yang runcing diperlukan untuk memisahkan tulang-tulang ikan, karena pada umumnya masakan ikan di Jepang disajikan perekor untuk setiap orang dan disajikan utuh berikut tulangnya. Bagian ujung yang sangat runcing pada sumpit Jepang dimaksudkan untuk mengangkat tulang dari daging sewaktu orang Jepang makan ikan. Bagian ujung sumpit ada kalanya dibuat berulir agar makanan yang dijepit tidak mudah jatuh.


3. Sumpit Korea
Sumpit Korea umumnya terbuat dari logam dan lebih ceper dengan ujung yang lebih bulat. Karena sifat logam yang licin, sumpit Korea dibuat lebih kasar pada bagian ujungnya. Umumnya sumpit Korea lebih pendek dari sumpit Cina tetapi lebih panjang dari sumpit Jepang. Alasan mengapa sumpit korea terbuat dari logam adalah karena pada zaman dulu raja-raja di kerajaan Korea awalnya menggunakan sumpit yang terbuat dari perak murni. Sifat logam perak akan berubah warna jika terkena makanan mengandung racun. Seiring waktu masyarakat Korea mulai menggunakan peralatan makan berupa sumpit yang terbuat dari logam. Keunikan etika makan masyarakat Korea lainnya juga terletak pada penggunaan kombinasi sumpit dan sendok sebagai alat bantu makan. Masyarakat Korea menggunakan sendok untuk makan nasi, sehingga mereka tidak perlu mengangkat mangkuk ke mulut untuk makan nasi seperti masyarakat China dan Jepang. Sedangkan sumpit digunakan masyarakat Korea untuk mengambil makanan lauk.

Etika Menggunakan Sumpit
Penggunaan sumpit dalam makan juga memiliki etika, etika ini berbeda dari satu negara dan negara lainnya. Secara umum sumpit benar- benar hanya digunakan untuk makan, tidak boleh dipakai untuk membuat kegaduhan. Sumpit juga tidak boleh digunakan untuk menusuk makanan, kecuali jenis sayuran atau kimchi serta makanan berukuran kecil yang sulit dijepit. Dan yang paling dilarang adalah meletakkan sumpit berdiri vertikal di dalam mangkuk nasi atau makanan lain. Hal tersebut sangat tabu karena dianggap simbol dupa yang tertancap sebagai persembahan kepada orang yang sudah meninggal

Setiap negara memiliki perbedaan etika memakai sumpit yang spesifik. Seperti di China karena masyarakat China lebih lazim memakai mangkuk saat makan, sumpit berfungsi sebagai alat untuk mendorong nasi dari mangkuk ke mulut. Hal tersebut dianggap lumrah meski di Korea justru sebaliknya. Di Korea, makan dengan mengangkat mangkuk nasi ke mulut dianggap tidak sopan. Karena itu untuk menyuap nasi dipakailah sendok. Korea terbilang paling 'ketat' soal etika memakai sumpit. Saat meletakkan sendok dan sumpit di atas meja, sumpit tidak boleh di letakkan di sisi kiri sendok sebab hal tersebut hanya diterapkan saat persiapan makan pada upacara pemakaman saja. Satu lagi yang juga dianggap tabu adalah memakai sendok dan sumpit dengan kedua tangan secara bersamaan. Seharusnya saat memegang sumpit, sendok harus diletakkan terlebih dahulu begitu sebaliknya.

Di Hongkong juga punya etika tersendiri saat memakai sumpit. Biasanya orang yang lebih senior harus lebih dulu memegang sumpit saat makan bersama. Dan sumpit tidak boleh digunakan terbalik. Cara meletakkan sumpit pun memiliki arti, jika sumpit diletakkan di atas mangkuk artinya 'sudah selesai makan', dan jika meletakkkan sumpit secara berhimpitan artinya ' masih ingin makan, namun berhenti sejenak'. Hal yang sama juga berlaku di Taiwan, etika memakai sumpit juga sama ketatnya seperti di Korea. Sumpit tidak boleh digunakan untuk membelah makanan yang teksturnya lunak dan tidak boleh dibiarkan terlalu lama di mulut. Saat mentransfer makanan tidak boleh dari sumpit ke sumpit namun harus diletakkan di piring terlebih dahulu, yang ternyata berlaku pula di Jepang. Di negeri sakura ini, sumpit harus diletakkan di tempatnya saat tidak digunakan. Bentuknya kotak kecil hanya untuk menopang ujung sumpit saja. Dan yang terpenting, dilarang meletakkan sumpit dengan posisi menyilang.

Negara indocina lainnya yang juga menerapkan etika memakai sumpit adalah Vietnam. Di negara ini kultur etika bersantap hampir serupa dengan China. Nasi dalam mangkuk didorong ke mulut dengan bantuan sumpit. Dan sumpit tidak boleh diletakkan membentuk huruf 'V' yang ditafsirkan sebagai pertanda buruk. Di Indonesia memang tidak ada etika khusus memakai sumpit mengingat sumpit bukanlah alat makan yang lazim digunakan seperti di negera-negara indocina. Namun sebagaimana etika memakai sendok dan garpu, ada baiknya tetap gunakan sumpit dengan sopan saat berkunjung ke negara-negara tersebut.

Semoga info kali ini pun bisa bermanfaat bagi kita semua. Salam perdamaian dari setiap alat makan yang ada di dunia ini. Semoga kelaparan dunia segera menghilang dan tercapainya pengertian untuk saling mengerti dan menolong antar negara. Sampai jumpa di perhentian selanjutnya.

Muka Sama Tapi Tidak Bisa Disamakan

Halo minna-san
Hari ini author masih mau ngebahas mengenai perbedaan dan persamaan tiga negara yang berdekatan yang sering dikira sama tapi ternyata berbeda. 


Meskipun orang Asia timur memiliki banyak kemiripan budaya dan penampilan fisik, namun masyarakat Jepang, Korea dan Rakyat Tionghoa atau China memiliki ciri khas yang berbeda. Bahkan dari segi penampilan fisik yang katanya menurut masyarakat negara lain sulit membedakan. Namun jika kita lebih memperhatikan ternyata ketiga masyarakat Asia Timur ini juga memiliki perbedaan. Oke, author cukupkan ya pembukaannya dan langsung kita bahas perbedaan fisik ketiga masyarakat ini.
Perbedaan Wajah Orang Korea, China dan Jepang
Kalau dari gambar ini, perbedaan bentuk wajah dari ketiga bangsa ini memang tidak terlalu terlihat. Mata sipit dan kulit pucat merupakan ciri khas dari ketiga bangsa ini. Hal ini karena ketiga bangsa ini diperkirakan berasal dari satu bangsa yang sama yaitu bangsa Han. Tapi coba perhatikan gambar selanjutnya.
Kalau dijejerkan*emang ikan asin dijejerin*, kita bisa melihat perbedaan tidak kasat mata antara ketiga ras ini. Kalau secara kasarnya sih author membedakan mereka mulai dari tingkat warna kulit dan bentuk wajah mereka. 


Kulit orang Jepang atau 日本人 Nihon Jin memiliki warna kulit sawo matang dengan mata kecil yang tajam. Nihon Jin cenderung memiliki struktur wajah berbentuk oval dengan tulang hidung yang lebih kelihatan jelas. 

Sementara orang China atau 中國Zhōngguó Rén memiliki warna kulit kuning dengan mata sipit. Zhōngguó Rén cenderung memiliki wajah bulat daripada kedua ras lainnya, namun karena Zhōngguó merupakan negara multi-etnis, lebih sulit untuk menggeneralisasi mereka.

Lalu untuk orang Korea atau 한국사람 Hanguk Saram cenderung memiliki warna kulit yang lebih putih dan tulang pipi yang tinggi sehingga cenderung memiliki bentuk wajah persegi dan kelopak mata tunggal.

Sekarang coba kita perhatikan kembali ketiga bangsa ini. Ketika disandingkan ketiganya, dapatkah kalian melihat perbedaannya.
Dari kiri ke kanan adalah Zhōngguó Rén, Hanguk Saram, dan Nihon Jin. Kelihatan bukan perbedaannya? Sekarang coba kita bandingkan perbedaan wajah dari artis-artisnya. Author pilih artis terkenal dari negara-negaranya masing, dari kiri ke kanan yaitu Song Hye Kyo (Korea), Zhang Ziyi (China) dan Koyuki Kato (Japan).

Lalu wajah selanjutnya dari kiri ke kanan Han Ga In (Korea), Liu Yi Fei (China) dan Keiko Kitagawa (Japan). Waduh semuanya cantik, iya.. wajar toh emang artis. Tapi kok ada ciri-ciri yang disebutin tadi ada yang muncul ada yang nggak. Iya, karena ciri yang author sebutin itu adalah stereotipe masyarakat pada umumnya. Jadi belum tentu semuanya memiliki ciri fisik yang persis sama.


Banyak orang berasumsi bahwa Nihon Jin memiliki mata yang besar *coba aja lihat artis-artisnya*, padahal aslinya mata mereka kecil walaupun ada juga yang dari lahirnya memiliki mata bulat yang besar. Mereka terlihat memiliki kelopak mata dan mata yang besar itu disebabkan mereka menggunakan skot mata (kelopak mata buatan) dan bulu mata palsu. Nihon Jin umumnya lebih suka dengan kulit putih susu sehingga umumnya suka memutihkan wajah dan tubuh dengan memakai bedak sebanyak-banyaknya. Umumnya wanita Jepang lebih senang mempercantik diri dengan make up tanpa operasi plastik, apalagi struktur wajah mereka umumnya telah berbentuk oval dari sananya. Bentuk wajah oval adalah bentuk wajah yang gampang di sesuaikan dengan gaya rambut apa saja
Berbeda jauh dengan Hanguk Saram yang menganggap penting penampilan dalam dunia sosial. Umumnya wanita Korea menggunakan make up yang natural dengan ciri khas sering memakai eyeliner. Namun karena "pandangan" mengenai penampilan tersebut banyak wanita korea yang sangat terobsesi mempercantik diri hingga menjalani operasi plastik. Walaupun begitu, tidak seluruh maysarakat Korea melakukan operasi plastik hanya demi mempercantik diri. Banyak masyarakat korea yang juga menerima kecantikan alami mereka sehingga tidak melakukan operasi tersebut.
Jika wanita Jepang suka membulat dan membesarkan mata melalui skot mata dan bulu mata buatan dan wanita Korea lebih suka menggunakan eyeliner untuk mempercantik mata, wanita China umumnya mempercantik mata dengan menggunakan eyeshadow yang memiliki warna terang dan hampir selalu macthing dengan warna lipstik yang digunakan yang juga memiliki warna lebih terang daripada warna lipstik yang digunakan wanita Korea dan Jepang. Mari kita lihat perbandingan make up yang digunakan (dari kiri ke kanan: Korea, China dan Jepang):
Perbedaan Make Up Wanita Korea, China dan Jepang

Sengaja di buat Extra Large biar kelihatan perbedaan make upnya. See the difference? Ada yang menarik nih, pas lagi browsing author nggak sengaja nemuin di blog orang lain yang bereksperimen dengan mencoba ketiga ciri khas make up dari ketiga negara ini. Tapi sebagai ganti negara China, beliau menggunakan make up negara Taiwan. Yah, author tahu kedua negara tersebut berbeda tetapi karena satu akar bangsa, author anggap nggak masalah. Karena menarik author taruh disini tapi mianhe author lupa nyimpen alamat blog beliau. 

Bahkan dari segi make up masing-masing negara bisa berbeda, menarik bukan? Lalu author sempet terpikir kok bisa ya? Setelah lama bersemedi dan browsing, author sedikit bisa nemu jawabannya. Kalau dirunut dari asal budaya dan perbedaan sudut pandang masyarakat mengenai nilai kecantikan lah yang mungkin menjadi penyebab perbedaanya. Coba check perbandingan gambar ini
Mungkin ada yang bisa langsung menebak dari mana ini. Dari kiri ke kanan: Pengantin wanita Korea yang menggunakan make up pengantin tradisional Korea, wanita yang mengenakan make up pemain Beijing Opera atau Opera China tradisional, lalu wanita yang menggunakan make up pemain seni Jepang yang terkenal yaitu Geisha. Dari make up tradisional masing-masing negara, kita dapat melihat bagaimana pandangan masyarakat tersebut kecantikan. Nihon Jin menganggap kulit putih sebagai kecantikan yang penting sehingga wanita Jepang dulu menggunakan make up yang membuat kulit mereka menjadi putih seperti porselen. Eyeshadow yang mencolok yang digunakan oleh pemain Opera Tradisional China menurut author masih mempengaruhi standar kecantikan wanita China hingga sekarang. Sementara pengantin wanita Korea dulu sudah dianggap cantik hanya dengan merona dahi dan pipinya dengan warna merah buatan.
Bahkan pandangan kecantikan masyarkat tersebut diwujudkan dalam kesenian topeng mereka. Let's check this guys.
Dari ketiga gambar ini, kita juga dapat melihat kesamaan antara ketiga negara ini yaitu warna merah merupakan warna yang favorit mereka pakai sebagai penghias wajah mereka. Kalau ditanya alasannya bakal panjang deh jawabannya. Tapi semua ini cuma didasarkan dari pengamatan author ya. Lalu tanpa bermaksuda SARA, author menampilkan gambaran yang mungkin bisa merangkum perbedaan ketiganya. Tapi harap diingat bahwa ini cuma stereotipe umum yang bisa jadi kalau teman-teman lihat di lapangannya hasilnya berbeda.



Lalu sebagai penutup gimana kalau kita coba tebak asal artis ini.


Oke, sekian dulu postingan author. Kapan-kapan auhtor lanjutin lagu pembahasan mengenai persamaan dan perbedaan ketiga bangsa ini. Zai jian. Bye Bye
Tetap salam damai dari author. From cultural exchange, we wish someday friendship and understanding will come to every country.

Minggu, 23 November 2014

Sama Tapi Tak Sama, Beda Tapi Tidak Berbeda

Halo apa kabar?
Sudah lama nggak ngeblog lagi karena perhatian author lagi teralihkan *alasan*.

Sekarang selain urusan kuliah, author lagi minat belajar banyak bahasa, tapi sekarang masih nargetin belajar 6 bahasa dulu. Ada yang bisa nebak author lagi minat belajar bahasa apa? Ada 3 bahasa Eropa, 3 lagi bahasa Asia Timur. Udah kebaca kan author mau belajar bahasa apa? Masih belum ketebak?

Oke deh dibocorin, author lagi kepengen belajar bahasa Perancis, Jerman, Spanyol, Mandarin, Jepang dan Korea. Yah, dibilangin lagi kepengen belajar, author sendiri belajar cuma dari buku, video, nonton film dan musik. Dan jujur saja belum banyak kemajuan yang dicapai, kecuali yah gitu deh. Hahahaha *Krik Krik Krik*

Terus hubungannya minat author dengan judul di atas apaan?
*Ehem* Well, karena belajar bahasa artinya belajar budaya juga, author juga mulai menaruh perhatian pada budaya beberapa negara tersebut, terutama 3 negara yang author sebutin terakhir, yaitu *Jeng Jeng Jeng* China, Japan and South Korea.


Di Indonesia, ketiga negara ini sudah cukup dikenal di masyarakat. Masing-masing dari ketiga negara ini pada masanya sudah pernah menyebarkan kebudayaan mereka ke negara kita terutama melalui dunia hiburan.
Karena author orangnya baik hati dan suka menabung, akhirnya author putusin mau bagi-bagi pengetahuan mengenai ketiga negara ini yang sudah author kumpulin selama beberapa minggu ini.
Harapannya semoga ilmu pengetahuan ini bisa berguna bagi yang membaca. Oke langsung lanjut aja ya. Apa sih perbedaan dan persamaan antara ketiga negara ini.

Perbedaan dan Persamaan Orang Korea, China dan Jepang

Bentuk Muka

Bangsa Korea, China dan Japan adalah bangsa yang diduga berasal satu rumpun bangsa yaitu bangsa Han. Oleh karena itu dari bentuk muka, ketiga bangsa ini memiliki muka yang tidak terlalu beda jauh. Jadi gimana dong membedakan ketiganya ya? Oke, Kuis tebakan dimulai *Jreng Jreng Jreng*. Ada yang bisa menebak dari ketiga pasang wajah di atas yang mana orang Jepang, China dan Korea. Hayo yang jujur ya jawabnya. Yang nggak bisa menjawab atau mau cross check jawabannya silahkan scroll ke bawah.

Dari kiri ke kanan: Korea, China, Japan. Ada yang bisa jawab tebakannya dengan benar? Mungkin ada atau tidak ada, hanya Tuhan dan blog yang tau. Oke balik ke topik pembahasan. Perbedaan bentuk muka dari ketiga bangsa ini memang tidak terlalu terlihat. Mata sipit dan kulit pucat merupakan ciri khas dari ketiga bangsa ini. Hal ini karena ketiga bangsa ini diperkirakan berasal dari satu bangsa yang sama yaitu bangsa Han. Namun jika kita perhatikan lebih detail lagi, kita bisa melihat ketiga perbedaan bentuk wajah antara ketiga bangsa tersebut. Umumnya bentuk wajah bangsa Korea lebih kotak dengan mulut dan hidung yang kecil serta mata kecil tanpa kelopak. Bangsa China terdiri dari berbagai etnis dan ras sehingga lebih sulit untuk mengenerelasasikan mereka. Namun, umumnya bentuk muka mereka bulat dengan mata dan bibir yang lebih besar. Sedangkan bangsa Jepang memiliki hidung yang paling mancung di antara ketiganya.
 Make up tradisional yang mereka gunakan pun melambangkan apa yang menjadi standar kecantikan bagi masing-masing masyarakat. Dari hasil pengamatan author, make up tradisional yang mereka gunakan juga mempengaruhi make up yang digunakan oleh masyarakat ketiga negara tersebut sekarang ini. Well, perbedaan bentuk muka ini akan author bahas lebih dalam lagi deh di sub pembahasan khusus.

Bahasa
Masing-masing negara menggunakan bahasa yang berbeda, walaupun ketiga bahasa tersebut berkembang dengan saling mempengaruhi. Negara China menggunakan bahasa mandarin sebagai bahasa persatuan negara tersebut. Sama seperti di Indonesia, awalnya di negara China setiap provinsi memiliki bahasa dan dialek yang berbeda namun sejak komunis masuk di China, bahasa Mandarin menjadi bahasa persatuan dengan mengacu pada dialek Beijing. Sementara bahasa yang digunakan di Jepang dan Korea disebut sebagai bahasa Jepang dan Bahasa Korea.


Persamaan dari ketiga bahasa ini adalah penggunaan huruf China yang disebut Hanzi dalam bahasa Mandarin, Kanji dalam bahasa Jepang dan Hanza dalam bahasa Korea. Hanzi merupakan piktogram atau idiogram yang artinya satu karakter melambangkan bentuk atau ungkapan akan arti dari karakter tersebut. Di Mainland China, atau Republik Rakyat China telah digunakan Hanzi yang disederhanakan atau dalam bahasa Inggrisnya disebut Simplified Hanzi. Sementara di Taiwan, masih digunakan Hanzi yang tidak disederhanakan atau Traditional Hanzi. Sementara di Korea sekarang ini, penggunaan Hanza sudah jarang digunakan dalam penulisan umum dan lebih banyak mengunakan Hangeul. Hangeul adalah alphabet korea yang disusun oleh Raja Sejong Yang Agung. Penulisan bahasa Jepang tidak hanya menggunakan Kanji saja tetapi digunakan juga dua jenis silabel lain yaitu Hiragana dan Katakana. Pada zaman dulu, karena Kanji tidak melengkapi seluruh tatanan bahasa Jepang, maka sebagai solusinya, sebuah karakter dipakai untuk melambangkan sebuah bunyi, sedangkan arti yang dikandung masing-masing karakter diabaikan. Hasilnya adalah tulisan yang ditulis dengan menyusun satu demi satu aksara kanji untuk melambangkan bunyi bahasa Jepang yang akhirnya dikenal sebagai Katakana dan Hiragana. Pada zaman sekarang, Hiragana mewakilkan bunyi grammar bahasa Jepang sedangkan Katakana untuk penulisan bahasa asing.



Pakaian Tradisional
 
Kalian pasti sudah tidak asing lagi dengan pakaian tradisional dari ketiga bangsa yang berasal dari bangsa Han ini, yaitu Kimono, Hanbok, dan Qipao. Kimono adalah pakaian tradisional Jepang. Hanbok adalah pakaian tradisional Korea Selatan, sedangan di Korea Utara disebut dengan Chonsuk. Sedangkan di China, pakaian dengan warna merah merupakan ciri khas bangsa China. Untuk pakaian tradisional China, memang terdapat banyak pertentangan dari beberapa pihak karena beberapa alasan dan menyatakan bahwa Hanfu adalah pakaian tradisional negara ini. Mungkin setelah ini author bakal buat sub pembahasan khusus juga mengenai pakaian tradisional ketiga negara ini. Karena kalau author tulis di sini bakal panjang.

Makanan dan Sumpit


Dari kiri ke kanan, ada Kimchi, Dimsum dan Sushi. Semuanya kelihatan enak, tapi sudah tau makanan khas dari negara manakah ini? Makanan dari ikan mentah yang dikenal sushi sudah lama dikenal dan diketahui banyak orang berasal dari negara Jepang. Sedangkan Dimsum yang artinya 'makanan kecil' berasal dari China dan Kimchi yang merupakan makanan yang terbuat dari sayur yang difermentasikan berasal dari Korea.

Persamaan dari ketiga negara ini adalah sebagai ganti sendok dan garpu mereka menggunakan sumpit untuk mengambil makanan. Namun walaupun sama-sama menggunakan sumpit, sumpit yang mereka gunakan juga memiliki perbedaan. Sumpit yang digunakan di China lebih panjang daripada sumpit kedua negara lainnya. Sementara sumpit yang digunakan di Korea terbuat dari logam sedangkan sumpit di Jepang terbuat dari kayu dan ujungnya lebih runcing dibandingkan kedua sumpit lainnya. Sama tapi tak sama, beda tapi juga tidak berbeda.

Etiket Duduk dan Menunduk

Peradaban Sungai Kuning yang berpusat di China menghasilkan banyak kebudayaan, tradisi hingga dasar pemikiran atau filsafat yang digunakan oleh masyarakat di Asia Timur hingga saat ini. Beberapa diantara filsafat ini adalah Taoisme, Konfusius atau yang dalam bahasa Indonesia disebut dengan Khong Hu Chu  dan Buddhisme. Filsafat hidup yang kemudian menjadi kepercayaan yang dianut serta diterapkan oleh mayoritas masyarakat Asia Timur sehingga tidak dapat dipisahkan dengan budaya, tradisi, dasar pemikiran serta kehidupan masyarakat Asia Timur. 
Salah satu bentuk budaya yang dihasilkan dari penerapan ketiga kepercayaan ini dalam kehidupan sehari-hari yaitu budaya membungkuk. Ketiga negara ini memiliki budaya membungkuk walaupun sekarang ini di China, akibat berkembangnya komunis, budaya membungkuk telah mengalalmi degradasi.

Permainan Tradisional

Kuis kembali dibuka, coba tebak apakah nama permainan ini? Hitam putih di atas papan kayu. Ini adalah permainan papan strategis antar dua pemain, berasal dari China sekitar 2000 SM sampai 200 SM. Permainan ini sangat populer di Asia Timur dan sering dimainkan bahkan sampai ada turnamen internasionalnya. Strategi permainan ini adalah pemain, baik hitam dan putih, bersaing untuk memaksimalkan wilayah yang mereka kuasai, mengelilingi daerah besar di papan dengan batu-batunya, menjebak batu-batu musuh yang menyusup daerahnya, dan melindungi batu-batu mereka dari penangkapan. Udah kebayang nama permainan ini apa? Scroll lagi ke bawah.

Nama permainan ini adalah Weiqi /Wei Chi/ dalam bahasa mandarin, Igo dalam bahasa Jepang, atau dan dikenal dengan nama Baduk di Korea. Sedangkan di kalangan internasional, permainan ini dikenal dengan nama Go. Permainan ini memiliki strategi yang cukup kompleks dan menantang kemampuan berpikir pemain sehingga para pemain profesionalnya sangat dihargai dan dihormati di komunitasnya.


Instrument
Kacapi di Indonesia dikenal sebagai alat musik petik yang menggunakan senar dan menghasilkan bunyi bening. Di belahan dunia lain, instrument musik sejenis yang dimainkan dengan cara dipetik juga dikenal dengan nama harpa. Namun, di tiga negara yang lagi kita bahas ini juga ada instrument musik yang sejenis yaitu Guzheng, Koto dan Gayageum. Perbedaan dari ketiga instrment ini terletak pada banyak senarnya. 
Guzheng dimainkan dengan cara dipetik. Jari-jari untuk memetik memakai alat bantu berupa kuku palsu yang terbuat dari tempurung kura-kura atau plastik. Guzheng sudah ada semenjak dinasti Qin dan sudah menjadi alat musik populer untuk mengiringi lagu. Guzheng pada awalnya hanya memiliki 5 senar lalu bertambah menjadi 12 dan bertambah lagi menjadi 14 – 16. Sekarang standar Guzheng yang digunakan sejak tahun 1970 hingga saat ini terdiri dari 21 senar.
Koto pertama kali diperkenalkan ke Jepang dari China pada abad ke-7 dan abad ke-8. Versi pertama dikenal memiliki lima senar, yang akhirnya meningkat menjadi tujuh senar dan sekarang menjadi 13 senar, walaupun Koto juga ada yang sampai memiliki 21 senar.
Gayageum adalah alat musik petik tradisional seperti kacapi di Korea, Gayageum umumnya memiliki 12 senar, meskipun beberapa varian yang lebih baru memiliki 21 senar. Gayageum dikembangkan sekitar abad ke-6 oleh Raja Gasil dari Kerajaan Gaya setelah melihat Guzheng, lalu beliau memerintahkan seorang musisi bernama Wu Ruk untuk menulis musik yang bisa dimainkan pada instrumen. Kemudian Gayageum dikembangkan kembali pada masa pemerintahan Jinheung di Dinasti Shilla.

Seni Bela Diri
Ketiga negara ini juga merupakan penghasil seni-seni bela diri yang populer di seluruh dunia dan dipertandingkan di berbagai acara olahraga antar negara. Author sebutkan salah satu yang paling dikenal dari masing-masing negara yaitu:

Wushu
Di China, seni bela diri yang terkenal di berbagai negara dikenal dengan wushu. Wushu (武術 atau 武术; secara harafiah berarti "seni bertempur/bela diri". Ini merupakan istilah yang lebih benar dibanding dengan istilah yang lebih terkenal tapi salah penggunaannya kung fu, yang berarti "ahli" dalam bidang tertentu, tidak hanya terbatas dalam bela diri saja. Wushu memiliki dua aliran, yaitu aliran lembut dan aliran keras. Wushu keras termasuk tinju selatan Nanquan dan tinju panjang Changquan. Wushu lembut termasuk tinju Taiji, Telapak Baguazhang, dan tinju xingyiquan. Sekarang, pertandingan wushu lebih dititikberatkan pada nilai kecantikannya saja tanpa benar-benar ditandingkan. Wushu juga ada yang menggunakan senjata sebagai salah satu alirannya.
Wushu
Wushu
 Karate
Jepang memiliki seni bela diri khusus yang disebut Karate (空 手 道). Seni bela diri karate pertama kali disebut "Tote” yang berarti “Tangan China” dan dibawa masuk ke Jepang lewat Okinawa. Waktu karate masuk ke Jepang, nasionalisme Jepang pada saat itu sedang tinggi-tingginya, sehingga Sensei Gichin Funakoshi mengubah kanji Okinawa (Tote: Tangan China) dalam kanji Jepang menjadi ‘karate’ (Tangan Kosong) agar lebih mudah diterima oleh masyarakat Jepang. Karate terdiri dari atas dua kanji. Yang pertama adalah ‘Kara’ dan berarti ‘kosong’. Dan yang kedua, ‘te’, berarti ‘tangan'. Sehingga ketika dua kanji digabungkan bersama memiliki arti sebagai “tangan kosong”. Sesuai dengan artinya, karate menggunakan tangan, kaki dan hampir seluruh tubuhnya sebagai "alat tempur" dalam menghadapi lawan tanpa menggunakan bantuan senjata tambahan. Teknik Karate terbagi menjadi tiga bagian utama : Kihon (teknik dasar), Kata (jurus) dan Kumite (pertarungan). Umumnya pada pertandingan olahraga antar negara, terdapat dua cabang yang diikuti yaitu Kata dan Kumite.
Seragam Karate
Pertandingan Karate: Kumite
Taekwondo
Korea juga memiliki seni bela diri nasional yaitu Taekwondo 태권도. Dalam bahasa Korea, hanja untuk Tae berarti "menendang atau menghancurkan dengan kaki"; Kwon berarti "tinju"; dan Do berarti "jalan" atau "seni". Jadi, Taekwondo dapat diterjemahkan dengan bebas sebagai "seni tangan dan kaki" atau "jalan" atau "cara kaki dan kepalan". Meskipun ada banyak perbedaan doktriner dan teknik di antara berbagai organisasi taekwondo, seni ini pada umumnya menekankan tendangan yang dilakukan dari suatu sikap bergerak, dengan menggunakan daya jangkau dan kekuatan kaki yang lebih besar untuk melumpuhlan lawan dari kejauhan. Dalam suatu pertandingan, tendangan berputar, 45 derajat, depan, kapak dan samping adalah yang paling banyak dipergunakan; tendangan yang dilakukan mencakup tendangan melompat, berputar, skip dan menjatuhkan, seringkali dalam bentuk kombinasi beberapa tendangan. Taekwondo juga memiliki tiga teknik utama dalam latihan yaitu Poomsae, Kyokpa dan Kyorugi.  Dari ketiga seni bela diri yang terkenal ini, Taekwondo adalah salah satu seni bela diri populer di dunia yang dipertandingkan di Olimpiade.
Taekwondo
Pertandingan Taekwondo

Di Dunia Hiburan

Kalau yang ini, author nggak perlu jelasin apa bedanya. Yah, jelas bedalah. *Hahahahaa* Chinese Cinema, Japanese Anime dan Korean Drama, masing-masing dari ketiganya udah pernah dan sering "nangkring" di pertelevisian Indonesia dan terkenal di dunia internasional. Yah, author juga kenal ketiga negara ini dari tiga hal ini. *Hohohhho* 

Oke, mungkin seharusnya masih ada banyak lagi perbedaan dan persamaan antara ketiga negara ini. Tetapi, author cukupkan dulu sampai sini. Semoga info ini bermanfaat bagi kita semua. Pesan yang ingin author sampaikan sih intinya tidak bearti yang sama itu sama, tapi tidak juga beda membuat segalanya berbeda. Semoga kedamaian akan terus terjaga di antara setiap negara dan terhindar dari perang yang tidak perlu. Salam damai dari author. See you at the next stop guys